Togel Online
Agen Judi Bola Online Terbesar
Casino Online
AFAPOKER
RGOBET
Bandar Sakong
Casino Online
Bandarq
Agen Bola
Texaspoker
Wigobet
Situs Live Casino Online, Bandar Togel, Poker, Bola Terpercaya
Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya
Agen Togel Online
Agen Poker Online

Ladies, ngaku deh, siapa yang nggak tahan godaan kala lewat di depan gerai bakery atau di depan restoran? Apalagi yang open kitchen! Wah, aroma nikmat, menguar ke penjuru ruangan, membangkitkan selera makan.

Tapi demi berat badan yang stabil, bakal pikir-pikir dua kali kalau langsung menuruti nafsu. Tahan diri! Cium aromanya aja, cukup. Eh tapi ternyata penelitian terbaru menyebutkan bahwa mencium aroma makanan sebelum memakannya, berhubungan dengan kenaikan berat badan lho.

Penelitian ini diuji kepada sekelompok tikus oleh peneliti dari University of California, Berkeley. Para peneliti menggunakan terapi gen untuk menghilangkan sensor indra penciuman pada sekelompok tikus yang obesitas. Ditemukan bahwa tikus-tikus yang tidak bisa mencium aroma makanan, berat badannya berkurang ketimbang yang indra penciumannya masih berfungsi dengan baik.

“Penelitian ini adalah studi pertama yang benar-benar menunjukkan jika kita bisa memanipulasi indra penciuman kita. Karenanya kita benar-benar bisa mengubah bagaimana otak merasakan keseimbangan rasa dan juga mengatur keseimbangan energi,” ujar Celine Riera, dari Cedars-Sinai Medical Center di Los Angeles.

Sistem sensorik memainkan peran penting dalam metabolisme. Kenaikan berat badan bukan hanya karena banyaknya kalori yang kita konsumsi, tetapi juga bagaimana kalori dirasakan. Para peneliti berhasap hal ini dapat membantu menemukan solusi atas orang-orang yang bermasalah dengan berat badan pun dengan mereka yang mengalami masalah makan terkait psikis dan kesehatan, seperti anoreksia dan Parkinson.

Hmm, bagaimana menurutmu, Ladies? Kalau seandainya ini memang benar, awas kalau lewat di depan abang-abang yang lagi bakar sate ya! Hihihi …